Wednesday, 16 April 2014

SANTAI BERSAMA ANAK-ANAK ( EPISOD 2 )


Assalamualaikum..

Rindu rasanya nak mendaki gunung. Terlalu lama gunung sudah tidak didaki. Stamina sudah tidak ada lagi. Sekali-sekala bermain badminton dengan kawan-kawan sekadar mengeluarkan peluh sahaja tetapi tidak mampu menguatkan otot betis dan peha.

Cuti penggal pertama sekolah baru ni tak tau apa nak buat. Aku ajak anak-anak buah aku mendaki Bukit Panau yang tingginya lebih sikit daripada level Bukit Broga. Ada dua trek yang boleh dilalui. Masa naik aku ikut trek sukar, manakala turun pula aku ikut trek mudah. Wah! penat juga rasanya walaupun mendaki bukit. Rasa dah tak terdaya lagi nak mendaki gunung. Nampak gaya dah kena turun pangkat. Tak boleh lagi digelar MatdinGunung. Nampaknya kena tukar menjadi MatdinBukit la pulak. Tercunggap-cunggap aku dibuatnya. Sikit lagi aku nak gelarkan diri aku sebagai MatdinBukitBukauTasekLombong. Itu je aktiviti outdoor yang aku mampu buat setakat ni. Takpelah.. kalau ada masa yang baik, nak celah sekali untuk ikut Geng Orang Gunung Kuala Lumpur mendaki mana-mana gunung yang rendah-rendah level gred C.

Naik Bukit ikut laluan sukar

Ada sesetengah tempat tu nak kena bergayut
Selepas tercunggap-cunggap menahan semput, akhirnya berjaya juga sampai ke puncak

Yang tengah tu Adib.. anak sulung aku. Kira latih dia laa ni. Nanti nak mewarisi hobi aku 

View bukit ni 180 darjah. Kira tenang la jugak jiwa duduk kat atas ni tengok pemandangan

Kat bawah tu mengalirnya Sungai Kelantan
Turun ikut jalan mudah lah sikit




Habisss cerita pasal bukit. Ni aku nak cerita pasal turun ke tasek pula buat aktiviti outdoor berkayak bersama anak-anak. Berkayak juga merupakan satu aktiviti yang menarik terutamanya kalau berkayak di pulau atau di laut. Berkayak di tasek kurang mencabar tetapi untuk tenangkan fikiran dan santai-santai boleh lah layan.

Minggu lepas aku ke Melaka untuk mengikuti Kem Kepimpinan Pelajar. Oleh sebab dah janji lama dengan rakan guru sekolah dulu, maka aku pergilah juga kat kem tersebut walau aku sudah tidak mengajar kat sekolah tu lagi. Lagipun kat sana nanti, rakan-rakan guru aku nak buat jamuan perpisahan untuk meraikan penghijrahan aku ke PPD. 

Selepas menghadiri Majlis Anugerah Cemerlang anak sulung aku di KUIS, aku terus berangkat ke Melaka iaitu Kem Lambaian Danau di Jasin pada tengah hari tu. Anak-anak aku sudah tidak sabar lagi untuk tidur di dalam khemah sebaik aku beritahu kepada mereka bahawa aku nak bawa mereka berkhemah. Di dalam kereta, Aina dan Athir bising asyik dok tanya jauh lagi nak sampai tempat berkhemah. Tak sabar-sabar nampaknya mereka.Rupa-rupanya semua anak aku minat dengan aktiviti outdoor.

Sampai petang tu, rakan-rakan sedang menunggu. Aku terus di bawa ke Umai untuk menikmati jamuan yang sudah siap di tempah oleh sahabatku En Rahim. Wah! makan besar kami petang tu. Macam-macam makanan laut ditempahnya. Terima kasih kawan-kawan guru lelaki yang baik hati.Seronok dapat kawan yang baik-baik.

Makan Besar.. Antara kawan yang hadir

Ni satu lagi saf. Semua sekali dua saflah..

Ketam Sweet Sour bersos Tiram

Udang Kertas saiz M panggang

Isi Ikan Merah

Kepah

Macam-macam ada..

Bergambar Kenangan selepas habis menikmati juadah yang ditaja.. Alhamdulillahh..

Sampai di Kem lebih kurang pukul 10.00 malam. Kawan aku sudah sediakan sebuah chalet untuk aku sekeluarga. Malangnya anak-anak aku tidak mahu tidur di dalam chalet tetapi merengek-renggek nak tidur di dalam khemah. En Kang telah arahkan pelajar supaya mendirikan satu khemah untuk anak-anak aku tidur di dalamnya. Di dalam khemah, mereka bergurau senda sehingga ke awal pagi. Sayang nak tidur kerana peluang tidur di dalam khemah bukan selalu mereka dapat rasa.

Bangun pagi sebelum pecah panas, aku terus bawa mereka ke tasik untuk aktiviti berkayak.Memang aktiviti ini mereka tunggu-tunggu. Aina sejak petang semalam lagi sudah merenggek minta nak naik kayak.

Athir dan Haikal walaupun jarang berjumpa tetapi masih kamceng

Aina dan kawan-kawannya seronoknya dapat tidur dalam khemah

Wah! Athir belum aku sampai dia dah naik. En Zul pilotnya. Dahlah pakai jaket keselamatan tak betul.

Aku menunjuk cara pakai jaket keselamatan yang betul kepada Aina

Jom Aina.. abah ajarkan cara mendayung. Weit dan kabir

Athir pula abah ajarkan

Add caption

Sheronoookkknya Amyar main airrr

Amsyar pun nak cuba juga

Abah bawa Amsyar jauh ke tengah yee..

Santaaiiinya anak bongsu aku niii. Aku juga penat bekayuh
Itu saja cerita aku pada kali ni.. walaupun simple, tetapi aktiviti ini memberi erti yang amat besar buat anak-anakku yang sejak kecil sudah menunjukkan minat yang amat mendalam dengan aktiviti outdoor. Buat sahabat.. terima kasih kerana melayan keluarga aku dengan baik sepanjang aku berada di dalam program korang semua.

Thursday, 10 April 2014

KEPULANGAN YANG TAK BERERTI

Bismillahirahmanirahimmm.. Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Ampunkanlah Dosa Kedua Ibu Bapaku dan Kau Tempatkanlah Roh Mereka Dalam Kalangan Orang-Orang yang Beriman.. AMINNN!!

Tanggal 22 Mac 2014, cuti sekolah penggal satu bermula. Secara dasarnya, cuti ini sudah tidak bermakna lagi buatku. Tidak seperti cuti-cuti yang sebelumnya, cuti ini tidak aku nanti-nantikan. Walau bagaimanapun, nak tak nak aku harus hadapi jua. Aku balik ke kampung atas satu tujuan iaitu untuk menyertai majlis tahlil arwah ibuku yang masuk hari ke-40 ibu meninggalkanku. Sayu hati melihat rumah pusaka sebaik sahaja aku selamat sampai di perkarangan rumah pada malam ahad yang lalu. Biasanya, kepulanganku disambut ibu yang setia menunggu, tetapi pada hari itu, buat pertama kali dalam sejarah, aku sampai di rumah tidak bersambut.

Sayu.. sepi.. suram.. menyelubungiku. Masuk ke dalam rumah sudah tidak berseri lagi. Semasa ibuku masih ada, apabila aku sampai saja ibuku sudah sedia berada di dapur. Kadang-kadang, pintu utama dibiarkan tidak berkunci kalau dia tahu aku akan pulang takut-takut masa aku balik dia sedang bersolat dan tak ada orang yang nak membuka selak pintu untukku. Sudah menjadi rutin, selepas bersalam dengan ibu dan mencium kedua belah pipinya setiap kali aku tiba, terus terkeluar dari bibirku " nasi ada Mek??". Sebab itulah setiap kali dia tahu aku akan pulang, boleh dikatakan wajib dia sediakan nasi. Tidak pernah dia tidak masak nasi. Lauk itu tidak penting sebab dia tahu makanan aku sudah cukup dengan nasi berlaukkan budu, ulam-ulaman dan ikan rebus.

Sepanjang aku berada di kampung, boleh dikatakan setiap pagi ibuku akan ajak aku menemaninya pergi beli kuih muih dan nasi bungkus di warung untuk anak-anakku. Untuk aku biasanya dia sudah siapkan nasi kerana aku jarang makan nasi bungkus, aku lebih berselera makan nasi yang dimasaknya sendiri.

Menyingkap nostalgia lalu aku bersama ibuku boleh membuatkan aku sebak dan mulalah nak menitiskan air mata. Mungkin ada orang yang kata aku ni over-over. Orang lain pun ada ibu juga tapi taklah melampau macam aku ni.

Ah!! pedulikan apa orang nak kata kerana aku mempunyai sebab kenapa aku mesti kenang ibuku selalu. Aku tahu sejarah hidup ibu aku sejak dia masih budak-budak lagi. Aku selalu mendengar kisah ibu aku kerana dia selalu ceritakan pada aku kisah hidup dia sejak dari kecil sehinggalah aku sudah mempunyai 4 orang anak.

Alhamdulillah... aku bersyukur pada tuhan kerana daya ingatan aku begitu kuat untuk aku mengingat segala apa yang diceritakan oleh ibu kepadaku. Aku kumpul sedikit demi sedikit kisah hidupnya di dalam memori otak yang dianugerahkan Allah melalui penceritaan secara lisan yang keluar dari mulut ibuku.

Ni aku nak cerita sedikit kronologi kisah hidup ibu aku untuk tatapan anak cucunya. Harap-harap apa yang aku ceritakan ini adalah cerita asal dan tidak terpesong daripada fakta sebenar kerana masa ibuku bercerita dia tidak pernah nyayuk. Kalau sape-sape nak baca, silakanlah baca sampai habis. Kalau tak menarik, berhentilah setakat ini saja.

Sejak dari dia masih budak, ibuku tak pernah bersekolah walaupun sekolah atap dan menggunakan papan batu buat menulis. Dia hanya dihantar mengaji Al-Quran saja dengan tok guru yang berada di kampungnya. Mak dia berniaga kuih muih tradisional secara kecil-kecilan. Masa umur dia 11 tahun, Jepun masuk ke tanah Melayu melalui Pantai Pak Amat Sabak. Jepun ni suka merayap ke kampung-kampung pada zaman pendudukannya selama 3 tahun. Tapi Jepun ni tak kacau orang cuma pantang tengok anak dara yang cantik-cantik mulalah dia... Masa zaman Jepun, mak dia selalu lumurkan arang kat mukanya. Bila ibu aku tanya kenapa muka dia dilumurkan arang, nenek aku mengatakan supaya Jepun tidak ghairah melihat muka ibu yang comot kalau sekiranya kebetulan askar Jepun terlihat ibu.

Mak aku cerita.. ayah aku hampir dibawa oleh askar jepun ke Kampuchea untuk bekerja membina landasan keretapi maut. Masa tu umur ayah aku 21 tahun. Tentera Jepun masuk ke kampung-kampung membawa kertas edaran dan mempelawa sesiapa anak-anak muda yang ingin bekerja dan mendapatkan pendapatan lumayan bolehlah ikut mereka untuk di bawa ke suatu tempat. Ayah aku dan beberapa orang pemuda kampung terpedaya dengan tawaran tentera Jepun tu lalu menawarkan diri untuk bekerja dan rela hati untuk dibawa ke mana-mana asalkan menerima upah yang lumayan. Nenek aku mula rungsing sebab sudah masuk waktu maghrib tapi ayah aku masih belum pulang lagi. Nenek aku cari merata ayah aku di rumah kawan-kawannya tetapi semua orang tak tahu ke mana ayah aku pergi. Tiba-tiba ada seorang hamba Allah yang bagi tahu kat nenek aku bahawa dia ada ternampak ayah aku dan beberapa orang lagi dibawa dengan trak Jepun. Nenek aku yang rasa tak sedap hati terus pergi berjumpa dengan seorang Tok Guru yang alim lalu meminta berbuat sesuatu agar ayah aku selamat kerana nenek aku tahu tentera jepun telah menipunya.

Tok Guru memberi jaminan kepada nenek aku bahawa ayah aku akan selamat. Tok Guru tersebut melakukan solat hajat dan melakukan beberapa ritual yang tidak memesongkan akidah. Sambil menepuk lantai rumah Tok Guru itu berkata kepada nenek aku " mu jange rusing Lijah.. Jusoh mung selamat.. InsyaaAllah selamat..."

Hampir pukul 3 pagi kelihatan ayah aku pulang tercungap-cungap keletihan. Dia kata tayar trak jepun yang ingin membawanya ke stesen keretapi Pasir Mas seterusnya ke Pekan Golok dan terus ke Kampuchea telah meletup di Kampung Gunong lebih kurang 18 km dari rumah. Peluang ni telah diambil oleh dia dan rakan-rakannya melarikan diri.

Perghhh.. kalau tidak kerana pertolongan Allah.. mungkin aku tak lahir ke dunia ini dan ayah aku terseksa dan meninggal kat Landasan Keretapi Maut di Kampuchea.

Mak aku kahwin dengan ayah aku masa dia berumur 12 tahun manakala umur ayah aku 22 tahun. Lepas kahwin ayah aku terus bawa mak aku hidup berdikari dengan berhijrah ke Tanah Merah untuk bekerja di kilang getah.Sebagai bekalan.. Emak kepada ibu aku telah bekalkannya dengan 3 gantang beras,satu periuk, satu kuali dan sedikit pinggan mangkuk bagi memulakan hidup baru sebagai suami isteri. Sambil tu nenek aku juga turut berpesan supaya jaga diri baik-baik, Jangan derhaka kepada suami,  jangan sampai beras habis licin baru nak dibeli yang baru, makanan jangan dibazirkan.. selagi boleh makan.. makanlah, makanan jangan dibuang. Ini bagi mengelakkan rezeki kita lari. Sebab itulah mak aku sampai dia tua tak pernah dia buang makanan yang bersisa.. nasi yang basi pun dia jemur kering kemudian goreng buat bepeng. Gulai yang bersisa dia tidak pernah buang sebaliknya panaskan dan panaskan untuk dimakan sampai habis. Pantang dia buang makanan yang masih elok kerana itu pesan emak dia supaya makanan jangan dibuang.

Hidup ibu aku suami isteri sangat susah masa dia baru kahwin. Ayah aku bekerja sebagai pemikul getah keping untuk diasapkan di kilang getah manakala ibu aku bekerja membasuh getah keping yang amat busuk. Mereka berdua bekerja keras untuk hidup berdikari. Selepas melahirkan anak pertama, ibu aku amat menitikberatkan pantang larang. Makan nasi berlaukkan ikan masin dan minum air daripada ramuan akar-akar kayu menjadi amalan sehingga ke-100 hari selain melakukan beberapa amalan lain yang amat menyeksakan. Masa masih di dalam pantang, ibu aku sering ditinggalkan oleh ayah aku kerana ayah aku kerjanya tak menentu. Kadang-kadang sampai berminggu-minggu ayah aku meninggalkannya dua beranak kerana pergi mencari rezeki di merata tempat sehingga ke dalam hutan tebal untuk mengambil upah membuka tanah hutan. 

Hidup ibu aku sentiasa berpindah randah kerana mengikut ayah aku dan yang pastinya di dalam hutanlah tempat mereka selalu tinggal. Rumah yang dibina pun ala kadar saja asalkan ada tempat berlindung. Rumah berdindingkan buluh dan berlantaikan batang pinang yang dibelah menjadi istana yang sangat selesa baginya suami isteri dan anak-anak. Tingkap rumah pun tak ada cuma tutup dengan kain sarung sahaja. Seorang demi seorang ibuku melahirkan anak dan sedikit demi sedikit juga ayahku 'upgrade' rumahnya supaya lebih besar dan selesa untuk anak-anaknya yang semakin ramai tetapi masih mengekalkan keaslian kerana tak berduit untuk membina sebuah rumah yang selesa. Cukuplah sekadar dapat berlindung daripada panas, hujan dan serangan binatang lair di dalam hutan.

Asal tapak rumah aku jauh di penghujung kampung dan jauh daripada rumah orang. Tidak ada kemudahan asas seperti air paip, bekalan tenaga eletrik dan sebagainya tetapi yang ada cuma air peigi yang agak jauh ke bawah cerun bukit serta tandas di sebalik semak samun. Api pelita minyak tanah sudah cukup untuk menerangi kegelapan malam. Kedudukan rumah aku yang tidak ada jalan perhubungan keluar kecuali melalui denai dan lorong-lorong rimbunan pokok hutan dan terpaksa pula melalui titi yang panjangnya beratus meter sangat merumitkan anak-anak ibuku berjalan keluar terutamanya untuk ke sekolah atau ke kedai untuk membeli barang keperluan. Andai kata musim banjir berlaku, maka terputus terus jalan perhubungan kecuali naik sampan.Oleh sebab seribu kesulitan yang dihadapi, ibuku sentiasa bertanya rakan-rakan sekampung yang tinggal di seberang bukit kalau-kalau ada orang yang ingin jual tanah.

Memang rezeki ibu aku, setelah jenuh mencari dan bertanya khabar, akhirnya ada juga hamba Allah yang sudi untuk menjualkan tanah kebunnya kepada ibuku dengan harga yang agak membebankan pada masa itu. Namun begitu, demi keselesaan anak-anak yang semakin ramai, ibuku gagahkan juga untuk membayar tanah tersebut dan berusaha mencari wang sebanyak RM3000 melalui pelbagai cara. Di samping wang yang dikumpul sedikit demi sedikit hasil daripada menoreh getah, ibuku juga terpaksa bekerja lebih dengan mengambil upah mengirik padi dan mengetam padi orang-orang kampung. Segala usaha keras ibuku dengan mengketepikan rasa penat bekerja membanting tulang siang dan malam akhirnya dia berjaya juga menyediakan wang sebanyak yang dikehendaki bagi membayar 4 ekar tanah kebun di seberang bukit lebih kurang dua kilometer daripada rumah asal di dalam hutan cerang.

Selepas setahun kelahiran aku, ayah mula membina rumah baru di atas tanah yang dibeli ibu. Rumah dua bilik yang dibina ala kadar menggunakan kayu-kayu terpakai dan kayu yang hampir reput cukup menyelesakan kami sekeluarga walau masih banyak kekurangan terutamanya dari segi kemudahan asas tetapi anak-anak ibu tidak sedikitpun mengeluh dan bersyukur dengan apa yang ada kerana mereka tahu ibu bapa mereka miskin dan sudah sedaya upaya berusaha untuk menyediakan kehidupan yang selesa. Memang rezeki  keluarga kami, setahun selepas rumah kami dibina dengan ala kadar, tiba-tiba suatu hari beberapa jentolak datang merata dan melicinkan tanah yang bersempadan  dengan tanah kami. Oh! rupa-rupanya sekolah menengah dan sekolah rendah bakal dibina setentang dengan hadapan rumah kami. Memang itu tidak dijangka kerana tidak pernah sama sekali orang-orang kampung tahu bahawa sekolah akan dibina di situ. Selepas sekolah dibina, ramailah yang bertanyakan ibu untuk membayar tanah kami itu dengan harga berlipat kali ganda tetapi ibu menolak mentah-mentah berapa tawaran ke atas tanah itu memandangkan untuk memperolehnya begitu sukar sekali.

Ayah dan ibu bekerja keras untuk membesarkan anak-anak seramai sembilan orang yang lahir agak rapat. Wang hasil kerja kampung ayah aku memang tidak cukup kalau ibu tidak membantu ayah mencari wang tambahan. Oleh itu, ibu terpaksa berjimat cermat dalam berbelanja. Wang yuran persekolahan anak-anak lebih diutamakan selain perbelanjaan harian. Dalam pada keadaan yang miskin itu, ibu masih lagi sempat menyimpan dan hasilnya sebidang tanah lagi telah dibelinya demi masa depan anak-anak. Dengan kudrat dan kemahiran yang ada, ayah telah membina sebuah rumah di hadapan rumah aku untuk disewakan. Rumah sewa ayah menjadi rebutan kerana kedudukan yang strategik membuatkan ayah bekerja lebih keras mengumpul modal untuk membina lebih banyak rumah sewa. Satu demi satu rumah sewa ayah naik. Selepas lebih ramai abang dan kakak aku bekerja, berkahwin dan hidup berdikari tanpa bergantung kepada ibu bapa membuatkan beban ibu semakin berkurangan.

Kasihan melihat anak-anak yang asyik jerlus kerana memijak papan lantai yang reput telah membuatkan ayah membina sebuah rumah baru selepas kewangan ayah semakin stabil untuk menggantikan rumah asal yang semakin senget. Pada masa ni aku sudah berada dalam tingkatan dua dan aku antara insan yang banyak membantu ayah membina rumah baru ini dengan sedikit kemahiran yang diwarisi daripada ayahku. Oleh sebab sumbangan aku ini, ayah telah menghadiahkan aku sebuah bilik untuk kegunaanku sehinggalah sekarang.

Inilah rupa rumah aku.. kat pintu tu adalah ibu aku masa dia masih hidup. Masa ni aku sedang isi barang dalam bonet kereta untuk pulang ke Kuala Lumpur selepas habis bercuti. Pada masa ni rumah aku tu baru je aku cat baru. Tersenyum lebar ibu aku selepas rumahnya dicat sebab nampak kemas dan cantik.


 Sampai sini sajalah cerita aku tentang kronologi kisah suka duka pahit jerih hidup ibu aku dari mula dia kahwin sehingga dia meninggal dunia masa umur 80 tahun sama dengan umur ayah aku yang juga meninggal masa umurnya 80 tahun dengan meninggalkan 8 orang anak yang masih hidup, 50 orang cucu dan berpuluh-puluh orang cicit. Kalau aku nak cerita secara lebih detail memang boleh disambung lagi tetapi sebahagiannya telah aku tulis dalam entri KISAH AKU DULU-DULU. Banyak lagi kisah yang aku tak cerita kerana kekangan masa dan maklumat perlu dikutip daripada mulut abang-abang dan kakak-kakak aku dan juga orang-orang kampung yang umurnya masih panjang. Apa yang aku cerita ini hanyalah koleksi cerita yang ibu aku selalu ceritakan pada aku tentang kisah hidup dia.

Terlalu banyak pengajaran yang aku dapat ambil daripada cara kehidupan ibu bapa aku. Pertamanya dari segi ketaatannya pada tuhan. Ibu aku memang alim orangnya walaupun dia bukan seorang ustazah. Ibu boleh dikatakan setiap malam dia bertahjud. Juga seorang yang kaki masjid. Bercakap dengannya banyak dirujuk dan dikaitkan dengan hadis, ijmak, ulamak dan kias serta banyak merujuk kepada beberapa kitab yang dipelajari. Mendidik anak-anak dengan cara yang paling simple tetapi anak-anak begitu taat kepadanya.Tidak pernah meninggikan suara kepada anak-anak apatah lagi untuk menyumpah seranah. Terlalu sabar melayan karenah anak-anak dan amat menguasai setiap peel perangai anak-anaknya seorang demi seorang. Mengamalkan cara hidup yang sederhana, suka berjimat cermat dan tidak suka menunjuk-nunjuk. Terlalu banyak kenangan manis aku bersama ibu sepanjang hidup aku. Ibu adalah guru masakanku yang pertama, mengajar aku memasak sayur air kobis dan petola, mengajar aku cara masak sambal pedas telur dan sotong goreng pedas serta mengajar aku cara membuat budu tumis yang mana semua masakan yang ibu aku ajar itu adalah makanan kegemaranku sejak aku masih kecil lagi. Kenangan yang paling manis aku bersama ibu adalah semasa kami adik beradik berkumpul dengan meninggalkan anak-anak, isteri atau suami di kampung mereka masing-masing. Kami berkumpul hanya adik-beradik induk kami sahaja. Kami berbual mesra, saling memasak dan tidur pun ramai-ramai bersama ibu di ruang tamu. Jelas terbayang wajah ibu yang sangat ceria dan seronok melayan kami. Air kopi dan teh serta segala makanan ringan tidak putus-putus ibu sediakan mengiringi gelak ketawa kami sehingga ke awal pagi. Seingat aku, ada dalam dua kali program begini kami rancang dan lakukan yang membuatkan hubungan keluarga kami semakin akrab. Kami adik beradik tidak sedikit pun mempunyai perasaan sakit hati, iri hati, hasad dengki apatah lagi untuk membenci sesama sendiri. Segala-galanya lebih kurang terutamanya dalam urusan pembahagian harta pusaka. Malas nak beriri hati kerana harta. Harta pusaka adalah hadiah peninggalan arwah ayah untuk anak-anak. Sebanyak mana dan di tempat mana yang kami dapat, anggaplah itu ketentuan tuhan. Redha menerimanya. Sedangkan ramai orang lain bermusuh sesama ahli keluarga kerana berebut harta pusaka. Ada yang tidak bertegur sapa sesama adik beradik sehingga ke anak cucu dan ada ibu ayah yang dibuang keluarga selepas memperoleh harta. Bersyukur aku kepada tuhan kerana keluarga aku tidak begitu. Kak Long..walaupun rumah pusaka sudah menjadi miliknya tetapi telah membuat bai'ah dengan anak-anaknya bahawa rumah pusaka tinggalan arwah ibu dan ayah adalah milik autonomi adik-adiknya termasuk aku.Tidak ada sesiapa dalam kalangan anak-anaknya yang berhak ke atas rumah tersebut kerana rumah tersebut akan dijadikan tempat berkumpul kami adik-beradik terutamanya pada musim perayaan dan cuti sekolah. Ibu walaupun dia buta huruf dan tidak pernah bersekolah, bukan juga kakitangan kerajaan yang mempunyai gaji beribu ringgit sebulan tetapi perginya beliau ke rahmatullah dengan meninggalkan wang lebih daripada mencukupi untuk menunaikan fardhu Haji setiap orang anak-anaknya. MasyhaaAllah.. berkatnya rezeki ibuku. TERIMA KASIH IBU.  

Ayah aku pula semasa hidupnya sentiasa ke masjid dan banyak majlis agama yang dihadirinya. Belajar agama dengan beberapa orang tok guru tersohor. Menguasai ilmu tauhid, fekah dan tasawuf. Sangat kuat bekerja dan berwawasan. Menjadi tempat rujuk kami adik beradik sekiranya ada masalah. Tegas dalam mendidik anak-anak tetapi baik hati budinya. Ayah mati meninggalkan lebih kurang 13 ekar tanah untuk kami kongsi adik-beradik. Itulah ayah.. bekerja keras dan sanggup hidup secara sederhana untuk mengumpul harta buat bekalan anak-anak di masa depan. TERIMA KASIH AYAH.

Itulah Ayah.. Itulah Ibu.. sedari kami kecil, kamu mendidik, mengasuh, mengajar dan menjaga kami sehingga kami dewasa dan mempunyai anak-anak. Budimu tidak terbalas. Hanya DOA yang mampu kami iringi bagi membayar segala pengorbanan kamu berdua terhadap kami.

Tiada lagi Ibu di muka pintu untuk menghantar kami pulang ke perantauan

Hari pertama aku nak balik ke Kuala Lumpur tidak dilambai tangan oleh ibuku

Hanya majlis tahlil yang mampu aku lakukan untuk mendoakan kesejahteraan ibu di alam berzakh

Mudah-mudahan roh ibu dan ayah di tempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman

Ya Allah Ya Tuhanku.. kau ampunkan dosa kedua ibubapaku.. Aminnn!!


  Sampai di sini dulu coretanku.. walau kekangan masa, tetap ku gagahkan jua untuk abadikan nukilan ini di dalam blog aku kerana aku masih belum boleh lupa akan arwah ibu dan ayahku dan aku tidak akan lupa kepada mereka kerana mereka adalah segala-galanya bagiku. AL-FATIHAH BUAT AYAH DAN IBUKU. YUSOF BIN LIJAH & HALIMAH BINTI FATIMAH


Sunday, 16 March 2014

TERIMA KASIH ANAK-ANAK MURIDKU



ENTRI KHAS BUAT ANAK-ANAK MURIDKU

Alhamdulillah.. genap hari ini, sudah seminggu saya bertugas di PPD. Seronok rasanya seminggu berada di PPD walaupun beban tugas dan masa bertugas semakin bertambah. Tapi.. mungkin suasana bekerja dan jenis pekerjaan yang jauh berbeza daripada amalan biasa menyebabkan rasa seronok itu timbul. Belum lagi kenal di mana bilik kat dalam pejabat pada hari pertama bertugas, saya sudah diarahkan menghadiri bengkel memasukkan data pencerapan sekolah kat Pusat Latihan JPS. Balik dari bengkel, bos panggil pula menghadiri mesyuarat tergempar kat bilik mesyuarat. Masuk bilik, bertimbun surat-surat permohonan yang berkaitan dengan bidang tugas untuk diproses dan dikeluarkan surat kelulusan. Faks-faks dan surat-surat aduan juga banyak untuk disiasat dan diambil tindakan segera. Apabila saya sudah tahu serba sedikit apa yang hendak dilakukan pada hari kedua bekerja, bertambah sibuk jadinya.Kadang-kadang terpaksa balik dari pejabat pukul 6.30 petang. Perghhh.. memang sibuklah kerja kat PPD.

Walaupun masih lagi seronok bekerja kat PPD, tapi saya tidak boleh tipu diri sendiri. Rasa rindu kat sekolah, rakan sejawat dan anak-anak murid memang tidak dapat dinafikan. Terasa rindu nak masuk kelas untuk mengajar dan bermesra dengan para pelajar memang menebal. Rasa rindu nak dengar anak-anak murid ucap selamat setiap kali masuk kelas dan semasa berselisih dengan pelajar memang ada. Kebetulan pada tahun ini dapat pula mengajar kelas yang budaknya baik-baik. Rasa sayang nak datang ke PPD memang ada, tetapi demi karier dan mencari pengalaman baru, semua rasa sayang tu terpaksa saya tolak tepi. Peluang yang diberi harus disambut kerana peluang ini mungkin hanya datang sekali memandangkan persaingan yang sengit untuk merebut jawatan dalam PPD bagi mereka yang tangga gaji berada pada Gred DG44.

Apapun.. dalam entri ini saya nak ucapkan jutaan TERIMA KASIH kepada anak-anak murid dan bekas anak-anak murid saya khususnya pelajar tingkatan 5 FARADAY tahun 2014.Kebanyakan budak-budak yang berada di dalam kelas ini sangat biasa dengan saya dan saya pernah mengajar mereka sejak dari tingkatan 3 hingga tingkatan 5. Oleh sebab itu, mereka sangat masak dengan perangai saya dan cara pengajaran saya. Alhamdulillah.. kesan daripada sikap saya yang menganggap mereka sebagai adik-adik dan sahabat mereka, menyebabkan mereka begitu menghormati saya sebagai guru mata pelajaran dan guru kelasnya.Masih jelas dalam ingatan saya, pada hari pertama persekolahan, apabila saya masuk ke kelas untuk memperkenalkan diri saya sebagai guru kelas mereka merangkap juga guru mata pelajaran Bahasa Melayu yang mengajar kelas itu, mereka bangun bersorak dan memberi tepukan yang amat gemuruh seolah-olah sangat gembira saya dipilih menjadi guru kelas mereka dan guru mata pelajaran kelas mereka. Terima Kasih sekali lagi saya ucapkan.

Saya nak bertugas di PPD tak ada sesiapapun daripada anak-anak murid saya yang tahu. Saya merahsiakan hal ini kepada semua anak-anak murid di dalam kelas saya mengajar. Saya tidak mahu mereka memujuk saya supaya tidak meninggalkan mereka takut memberi impak kepada pendirian saya untuk berhijrah. Malangnya.. 2 hari sebelum saya meninggalkan mereka, Mohd Shakir iaitu pelajar yang bakal saya latih sebagai pemidato telah mengumumkan di dalam kelas bahawa saya bakal meninggalkan mereka semua. Gamat seketika suasana kelas. Ada yang percaya dan ada yang anggap Shakir main-main. Shakir dapat tahu hal ini melalui guru majalah yang mengarahkan dia menemuramah saya untuk dimuatkan dalam ruangan majalah sekolah keluaran tahun ini. Tak sangka saya, walaupun mereka baharu tahu saya akan meninggalkan mereka, pada keesokan harinya mereka sempat membuat kejutan untuk diri saya. Sebenarnya.. memang sengaja saya rahsiakan hal ini kerana saya tidak mahu diraikan. Biarlah saya pergi tanpa diketahui oleh mereka dan mereka semua akan tertanya-tanya ke mana saya pergi.

KHAS UNTUK ANAK-ANAK, ADIK-ADIK DAN SAHABAT CIKGU DALAM KELAS 5 FARADAY DAN 5 URBAIN DAN ANAK-ANAK CIKGU DALAM TINGKATAN 4 BUDI TAHUN LEPAS, TERIMA KASIH CIKGU UCAPKAN KERANA MELAYAN CIKGU DENGAN BAIK. DIRI KALIAN TIDAK AKAN CIKGU LUPAKAN.


PUCH CARD DI HARI TERAKHIR PERKHIDMATAN KAT SEKOLAH


RAKAN-RAKAN YANG KEBETULAN MENGAMBIL KESEMPATAN UNTUK MENGABDIKAN KENANGAN


DITEMU RAMAH OLEH SIDANG REDAKSI


SALAH SEORANG AHLI SIDANG REDAKSI MENGAMBIL KESEMPATAN UNTUK BERGAMBAR


MASUK JE KAT DALAM KELAS, SAYA DISAMBUT DAN DILAYAN DENGAN BAIK OLEH PARA PELAJAR 5 FARADAY


OH! SURPRISEEE!! DI ATAS MEJA SUDAH DILETAKKAN HADIAH ISTIMEWA PEMBERIAN KELAS DAN KEK PERPISAHAN


SEBELUM POTONG KEK, AHLI KELAS BERGAMBAR KENANGAN


TERIMA KASIH ANAK-ANAK MURIDKU. CIKGU HARGAI PEMBERIAN KALIAN


WAH!! PEN PARKER YANG DIBELI KAT BUTIK. SIAP ADA SURAT WARANTTY.


THANKS.. I  LIKE


TERIMA KASIH KEMBALI ANAK-ANAK MURIDKU


TERIMA KASIH SEKALI LAGI ANAK-ANAK MURID KU 


PENGHORMATAN DARIPADA SHAIYLA.. SIAP TOLONG SUAP LAGI TU.. 


JOM KITA MAKAN SAMA DENGAN CIKGU




YUEH HERNG,MUHD HARITH, HENG, AVINASH




Ini VANESSA, setiap kali saya masuk kelas dia akan sapa " hai.. cikgu apa khabar?" buku latihan tak pernah miss. hantar sentiasa. Terima kasih Vanessa.


Add caption


Ini Kaemon.. dari tingkatan 3 hingga tingkatan 5, sentiasa saja bersama saya. Thanks Kaemon. Good Luck. 11A+ ye nanti..



Ini SHAIYLA.. Baik orangnya. Asal je jumpa " hai.. en Yusssdinnn.. How Are You ?" Thanks Shaiyla. Belajar bersungguh-sungguh yee..


Ini PRASANT RAO.. dari tingkatan 3 hingga tingkatan 5 saya mengajarnya mata pelajaran B.Melayu. Budaknya baik dan pandai tetapi malas hantar buku latihan. Suka juga keluar kelas merayau tanpa tujuan.. Ubah segera sikap kamu agar kamu berjaya dalam SPM nanti.


Ini SAKHDAVE  SINGH. Antara anak murid yang paling rapat dengan saya. Suka cakap banyak di dalam kelas tetapi bijak orangnya. Buku latihan saya hanya sekali sekala je tak hantar. Terima Kasih Sakhdave.
Ini NAOMI KHOR.. periang orangnya. Suka menghiburkan saya dengan telatahnya yang suka menari di hadapan saya. Mesti saya rindukan telatahnya selepas ni..


Roshnee dan Vivien


Lim Ee Sar dan Tan Yi Fung


Yueh Herng..anak doktor klinik Estern. Ayahnya iaitu DR LIM Selalu bagi MC kepada saya kalau sekiranya saya sakit. Kakaknya juga saya ada ajar kelas 5A pada tahun 2010. 


Bi Ling, Hui Ying dan Jia Lin.. pakar bermain bola keranjang








2 Tahun lepas budak-budak ni semuanya pelajar tingkatan 3 Ilmu. Guru BM nya adalah saya. Semuanya dapat A dalam PMR.






Hani.. Penolong Ketua Tingkatan dan Avinash.. Ketua Tingkatan 


Bersama AJK Kelas.. Terima kasih Syaila, Naomi dan Vanessa kerana hias kelas kita jadi cantik


Main-main dengan anak-anak murid. Ikut je apa yang mereka suruh buat.
4 Orang budak berlainan bangsa ni memang cikgu anggap macam adik-adik cikgu. Sakhdave, Arunkumar, Ariel Leong dan Hakim.. I miss you all..


Arunkumar.. terima kasih kerana bagi hadiah kepada cikgu sebagai kenangan. Cikgu respect kamu, walaupun agama kita berbeza tetapi kamu dengan tanpa perasaan rijid telah menghadiahkan cikgu tulisan khat al-Quran. Akan cikgu abadikan di dinding rumah cikgu pemberian ikhlas kamu itu.

Anak-anak murid cikgu dalam tingkatan 3 juga cikgu tidak lupa. Terima kasih kerana menerima cikgu mata pelajaran kamu seadanya. Belum puas cikgu mengajar kamu, sudah terpaksa kita berpisah. Tak apalah, cikgu ganti yang akan datang nanti akan jauh lebih hebat daripada cikgu









Selain daripada anak-anak murid tahun ini, bekas-bekas pelajar cikgu juga cikgu tidak lupa untuk ucapkan jutaan terima kasih. Banyak kenangan cikgu bersama kamu semua. Ada yang dah jadi pemain bola sepak terkenal seperti Gan Jay Han, Carlos Benjamin Goonting. Ada juga yang sudah menjadi pemain boling negara seperti Syimir Ab Razak dan lain-lain lagi yang mengharumkan nama sekolah, daerah, negeri dan negara. Sedikit sebanyak cikgu berasa bangga kerana cikgu sempat menjadi antara guru penasihat kelab yang kamu berjaya dalam bidang yang diceburi. Kepada bekas anak-anak murid cikgu yang cikgu tak sebut nama, cikgu mohon maaf sebab cikgu tak mampu sebut semuanya dalam entri blog ini. Tapi cikgu sentiasa ingat kamu terutamanya budak-budak bola cikgu dari tahun 2004 hingga 2009.

Terima kasih kepada Gan Sher Rhie kerana banyak membantu saya dalam melakar grafik menyiapkan majalah sekolah semasa saya menjadi guru penyelaras majalah antara tahun 2011dan 2012.


Gan Sher Rhie
Terima kasih kepada Kimberly Ong yang banyak mengajar saya menbina laman blog. Hasil tunjuk ajar kamu, sampai sekarang cikgu menfaatkan untuk berkongsi ilmu dan pengalaman dengan pembaca tegar blog cikgu.

Kimberly Ong.. Pencipta Blog MatdinGunung
Bekas anak didik saya dalam pidato pada tahun lepas iaitu Samuel Tee, cikgu juga tidak lupa mengucapkan jutaan terima kasih kerana memberi cikgu hadiah semasa hari guru tahun lepas. Yang membuatkan cikgu terharu ialah sedikit nota yang kamu iringi bersama hadiah jelas menunjukkan betapa ikhlasnya kamu menerima tunjuk ajar dari saya. Saya minta maaf kerana tidak dapat membawa kamu ke peringkat yang tertinggi walaupun kamu telah mencuba sedaya upaya.


Hadiah pemberian Samuel Tee pada hari guru tahun lepas

Beserta hadiah, turut diselitkan sekeping nota yang mempunyai isi kandungan yang begitu menyentuh hati. Terima Kasih Samuel..

Arunkumar dan Ariel Leong.. terima kasih kerana hargai cikgu dengan menulis satu artikel KHAS untuk dimuatkan dalam majalah sekolah keluaran tahun lepas. Cikgu terharu dengan keikhlasan yang kamu terjemahkan melalui artikel ini.




TERIMA KASIH SEMUA ANAK-ANAK MURID CIKGU... CIKGU BANGGA MENJADI GURU KAMU. CIKGU HALALKAN SEGALA ILMU YANG CIKGU CURAHKAN KEPADA KAMU. JADILAH SESEORANG YANG BANYAK MENYUMBANG. TAATILAH IBU BAPA KAMU KERANA KEBERKATAN HIDUP TERLETAK DALAM DOA IBU BAPA KITA. HORMATILAH GURU-GURU KAMU KERANA MEREKA ADALAH GEDUNG ILMU BUAT KAMU.