Wednesday, 25 June 2014

MENJARING IKAN DI DANAU TO'BAN

Assalamualaikum... Dari bandar masuk ke hutan kemudian masuk kubang gajah, lepas tu terjun sungai seterusnya masuk hutan dan akhir sekali turun ke Danau. Itulah rentetan aktiviti aku semasa cuti baru ni. Keinginan nak duduk di rumah sudah tidak ada feel sebab tak ada rumah nak tinggal. Nak duk rumah mak, sunyi la pulak tak de orang. Nak duduk rumah kakak, kurang selesa.. tup..tup.. tidur je merata sepanjang 5 hari percutian. 

Balik dari memburu ayam hutan di Aring, aku singgah sekejap di rumah arwah ibu untuk masak ikan-ikan hasil daripada pencarian di Kubang Gajah dan Sungai Galas. 18 ekor ikan sungai pelbagai jenis yang saiz XL cukup untuk satu keluarga besar makan. Malam tu aku tak bermalam di rumah pusaka tersebut sebab tak ada sesiapa. Semua adik beradik dah pulang ke rumah masing-masing selepas kenduri ikan sungai. Aku mengambil keputusan untuk balik ke rumah kakak ipar di kg isteri kat To Uban. 

Satu malam je aku bermalam kat situ, lepas tu aku dengan ditemani oleh 2 orang anak buah dan anak sulong aku terus ke Danau To' Ban untuk menjadi nelayan tasek pulak. Maklumlah.. pukat yang baru dibeli masih belum pulang modal lagi, maka terpaksalah digunakan lagi sekali agar hasil kali ini lebih baik daripada semalam semasa di sg Aring. Danau ni memang indah nian. Amat sesuai untuk aktiviti mencari ikan dan bercamping serta merakam photo. Sebelum ni aku sudah 3 kali bermalam kat tempat ni. Masa dulu-dulu, tempat ni memang kaya dengan pelbagai jenis ikan yang saiz XXXL. Sekali tarik pukat boleh makan satu kampung. Tetapi sejak akhir-akhir ini, ikan kat tasek ni sudah mula berkurangan kerana penduduk kat sini tamak dan tak ada kesedaran dalam menjaga hasil tasek. Rakus dalam haloba. Berbuat sesuatu untuk kepentingan diri sendiri tanpa memikirkan generasi akan datang yang turut berhak untuk merasai rezeki pemberian tuhan ini. Ada yang menggunakan Renjatan eletrik dan ada yang menggunakan bom untuk menarik keluar ikan-ikan yang berada di dalam tasik ini. Orang menjaring pula ada setiap hari. Sebab itulah ikan kat sini sudah jauh berkurangan berbanding masa aku mula-mula turun ke tasik ini suatu masa dulu

Ni gambar file.. tahun 2002. Masa ni masih banyak ikan yang menghuni tasek ini. Kaedah yang digunakan untuk menaikannya ialah menggunakan pukat tarik. Satu kampung bergotong royong untuk menariknya kemudian hasil yang diperoleh dimasak dan dimakan kat situ juga. 

Pada masa ini, keindahan tasek ini masih lagi terjaga tetapi sudah jauh berubah. Dulu masa aku baru-baru mengenali tasek ini, keindahannya memang tak boleh digambarkan dengan kata-kata.



Pulau ni sungguh cantik untuk merakan sunset dan sunrise kepada penggemar fotografi

Tempat ni sangat sesuai untuk aktiviti bercamping













5 utas jaring hanya sebanyak ini je yang dapat. Cukuplah... orang lain pun nak merasa juga.






Mengalas perut.. setelah penat berkayuh



Itulah serba sedikit kisah tentang aktiviti-aktiviti aku pada cuti sekolah baru-baru ni. Main tasek dengan bukit je lah. Nak naik gunung dah tak larat. Maklumlah.. dah berusia. Tapi tak adil rasanya perbuatan aku kerana agak mementingkan diri sendiri. Kasihan kat anak-anak aku, sepanjang cuti sekolah dibiarkan terperap kat rumah kakak ipar aku sedangkan aku senang lenang bergembira melayan hobi aku. Dahlah duk dalam rumah panas bagai dikukus disebabkan musim sekarang ni yang panas melampau. Aku tak pe lah.. duk dalam hutan suhunya sejuk, duk dalam bukit juga suhunya sejuk, duk tepi danau lagi tenang dan damai sebab angin sentiasa bertiup. Tidur malam pula di bawah embun, sudah tentu sejuk.

Aku balik awal ke Kuala Lumpur sebab dah tak tahu nak pegi mana lagi. Oleh sebab masa cuti ada lagi berbaki beberapa hari, maka dalam diam-diam aku mengambil keputusan untuk membawa anak-anak aku tidur kat hotel dan mandi kolam. Biarlah mereka turut gembira seperti aku juga. Hajat hati nak bermalam kat hotel Primula di Kuala Terengganu kerana kat hotel tu pemandangannya menarik dan kolam mandinya tepi laut, tetapi oleh sebab datang main terjah macam tu musim cuti sekolah maka semua biliknya sudah penuh di tempah. Pusing punya pusing.. ada la satu hotel kat tepi jalan besar yang masih ada kosong 2 bilik sebab orang yang tempah terdahulu tak datang. Rezeki anak-anak aku. Dapatlah juga mereka merasa mandi dalam tub dan mandi air panas kat hotel. Tidur pula dalam kesejukan dan berselimut tebal. Makan secara buffet hotel dan yang penting dapat MANDI KOLAM. 








Begitulah kisah cuti sekolah keluarga aku.. masing-masing ada aktiviti sendiri. Inshyaa Allah.. tahun depan kalau aku balik cuti, boleh merasa duk mah sendiri dah laa.. tak payah tumpang tidur mah orang.

SEKIAN TERIMA KASIH.. 

Monday, 23 June 2014

D'MATDINGUNUNG GUEST HOUSE

Assalamualaikum.. Chewahhh.. dengar tajuk entri ni cam baekk jee..cam comel jee..

Ye laa tuh.. entri yang simple ni dibuat semata-mata nak menunggu world cup perlawanan antara Netherland VS Chile. Tentu manarik perlawanan ni. Kalau tunggu sambil berbaring nanti terlelap karang. Sudah tentu melepas. So.. tak nak terlepas terpaksalah aku buat entri ni sementara menunggu sepak mula pada pukul 12.00 tengah malam nanti.

Bukan niat nak menunjuk, apatah lagi nak bermegah-megah dengan harta dan kemampuan yang ada kerana ini semua pinjaman daripada Allah semata. Tetapi.. entri ni merupakan PRE-PROMOTION ke atas  guest house yang bakal terbina dan siap tak lama lagi. Bukan apa.. daripada tanah terbiar menjadi tempat ular bersarang, adalah lebih baik dimanfaatkan sekiranya ada modal ye tak?? sekurang-kurangnya ada sedikit pendapatan sampingan. Lagipun.. aku dah tak ada tempat tinggal apabila pulang bercuti di kampung nanti. Maklumlah.. orang tua semuanya dah tak de. Tak kan asyik nak menumpang rumah orang. Nanti lama-lama orang pun benci kita kan lebih-lebih lagi cuti hujung tahun yang berbulan lamanya. Kalau ada rumah sendiri kat kampung kan senang. Tak payah anak-anak buat sepah-sepah kat rumah orang.

Lokasi rumah ni amat strategik. Di bina di tepi jalan utama Pasir Mas-Tanah Merah. Sebelahnya ada kedai nasi sup dan aneka mee sup beserta coconut shake yang terkenal dan menjadi tumpuan ramai. Jarak ke Bandar Pasir Mas tak sampai 10 minit perjalanan, sementara untuk ke Bandar Tanah Merah tak sampai 30 minit perjalanan. Ke Pekan Rantau Panjang juga tak jauh iaitu lebih kurang 20 minit sama juga masa yang diambil untuk ke Bandar Kota Bharu juga tak sampai 20 minit perjalanan. Memang  sesuai untuk menjadi rumah tumpangan kawan-kawan yang hendak berkunjung ke Kelantan sama ada untuk bercuti mahupun menghadiri kenduri kahwin sanak saudara atau sahabat handai. Rumah yang mempunyai 4 bilik dan dua bilik air ini amat selesa untuk memuatkan 4 keluarga kerana laman dan ruang tamunya yang luas. Design rumah ni hampir 80% adalah idea dan rekaan MatdinGunung manakala decorecation dalamannya nanti akan mendapat sentuhan air tangan isteri aku.

Harganya nanti boleh dibincang.. No hal... kita bagi harga kawan-kawan. Yang penting, kepuasan pengguna diutamakan.

Rumah dalam proses pembangunan. Dijangka siap dalam Tahun ni.


Ruang dapur wet dan dry kitchen

Ni ruang tamu. kat luar tu ada nampak berderet kereta parking untuk makan nasi sup kat kedai tepi jalan besar lebih kurang 50 meter dari rumah aku

Ruang tamu yang sudah luas, akan diluaskan lagi apabila dinding tempat sandar papan tu akan dipecahkan. Hal ini bagi memudahkan sanak keluarga bersantai di ruang tamu atau mengadakan majlis. Kalau nak tidur kat ruang tamu, boleh muat 8 tilam NARITA



Itulah dia sedikit cerita tentang Guest House. Nama komersial belum lagi dicipta. Sementara ni letaklah dulu nama D'MATDINGUNUNG GUEST HOUSE. Nanti nak buat signboard barulah diletakkan nama yang boleh cari makan. Kalau sesiapa yang ada hajat nak bertandang ke Kelantan pada tahun depan.. bolehlah hubungi saya sekarang untuk buat tempahan. Harga yang ditawarkan pastinya menarik dan rumah juga dijamin selesa. Chee wah.. hi..hi..hi.. Bola dah nak mula..
Assalamualaikum...

BERBURU AYAM HUTAN DI ARING 8

Assalamualaikum.. Sungguh lama blog matdingunung sunyi dengan entri baru. Hampir satu purnama aku biarkan blog aku menyepi tanpa berita.Pembaca setia blog aku sudah beranggapan bahawasanya blog aku sudahpun BERKUBUR.  Oh Tidak!!! Tidak sama sekali. Blog MatdinGunung masih bernyawa. Kekangan masa 'owner'nya yang membuatkan blog ini menyepi seketika.

Cuti sekolah minggu lepas aku berkesempatan untuk meneruskan hobi aku iaitu berburu. Misi kali ini ialah memburu AYAM HUTAN dan Burung Wak-Wak yang banyak menghuni pinggir rimba pedalaman Aring 8. Aku bersyukur, walaupun bekerja di pejabat dan tidak terikat lagi dengan cuti persekolahan, tetapi permohonan aku untuk bercuti selama seminggu diluluskan oleh BOSS aku. 

Sebaik saja aku pulang daripada bermesyuarat di Ipoh, Perak selama 3 hari dan.. pada malam itu juga aku terus pulang ke kampung pada minggu kedua cuti sekolah. Aku dengan Iwan sudah merancang untuk terus singgah di Rumah Tok Batin dan pagi itu juga aku akan masuk ke hutan untuk merealisasikan misi. Aku selamat sampai di rumah Tok Batin pada pukul 3 pagi. Tok Batin masih tidak tidur kerana menunggu aku sampai. XPDC aku kali ini dimeriahkan dengan peserta yang agak ramai kerana secara kebetulan kebanyakkan anak buah aku turut mengambil cuti dan berminat untuk menyertai XPDC aku.

Oleh sebab masa masih awal.. aktiviti memburu ayam hutan diselingkan dengan memukat ikan untuk dibuat lauk makan tengah hari nanti.Lokasi menjaring ialah di sempadan Taman Negara Kuala Koh di tepi ladang kelapa sawit yang bersempadan dengan hutan simpan. 

Menuju Ke Destinasi

Antara Peserta yang hadir

Crew-Crew sedang membuat Persediaan untuk aktiviti menjaring ikan

AWAS!!! tempat bukan sembarangan kerana lubuk ikan ini juga menjadi tempat Sang Belalai mandi dan minum air berdasarkan penemuan beberapa tompok najis Gajah yang masih baru. Tolong jaga mulut semua.. jangan ada sesiapa yang bercakap besar dan bermulut celupar.

Ambil kelengkapan iaitu kayu pemacak

Inilah dia lubuk ikan yang dimaksudkan

sebanyak 5 utas jaring telah dipasang di dalam lubuk ini. Oleh sebab musim kemarau, maka lubuk ini tidaklah begitu dalam tetapi awas.. di bawahnya berselut

Selepas jaring siap di pasang, tibalah masanya kita bersantai menunggu jaring diangkat 2 jam kemudian.

Sambil tu makan dulu untuk mengalas perut

Selepas siap memasang jaring di kolam takungan air tempat sang belalai bersiram.. aku meneruskan lagi memasang jaring yang selebihnya di sungai pula. Lagi banyak jaring yang di pasang, kemungkinan untuk mendapat ikan yang banyak lebih cerah harapannya. Kali ini aku memasang jaring di sungai Galas.

XPDC memburu ikan di teruskan ke destinasi yang lain pula

CREW-CREW bersiap sedia

Sungai Galas menjadi sasaran
Walaupun nampak tenang, tetapi arusnya laju. Kena berhati-hati

Kebiasaannya pada siang hari aku tidak berburu kerana binatang amat culas dan liar tetapi ada teknik lain yang boleh dibuat iaitu memasang jerat. Ayam hutan juga mudah masuk jerat sekiranya ada denak yang baik untuk dijadikan umpan. Pada hari itu, kami bernasib baik kerana dua ekor ayam hutan telah termakan jerat. Jadi, dengan tidak berlengah lagi, ayam hutan tersebut telah dijadikan lauk untuk santapan kami pada petang itu. Ayam hutan eksotik tu aku masak goreng kicap.

Berehat seketika

Seperti kebiasaannya.. akulah yang diberi tanggung jawab menjawat jawatan Quater Master 

Turut dibantu oleh Kitchen Helper yang dilantik


Dah Siap Dua eko AYAM HUTAN DARA untuk dijadikan santapan 

Laju jee pemangsa-pemangsa melahap hasil tangkapan

Terus makan dalam kuali

Syairol kata masakan aku SEDAPPPP!!

Punca air paip syabas tak ada kat sini.. so, kena pakat mandi air parit untuk menyucikan badan

Meninjau lokasi untuk berburu pada malam ini. Kelihatan iwan sedang memerhati kelibat ayam hutan masuk tidur
Malam ini sungguh malang.. kerana bulan terlalu terang. Cuaca terang begini amat tidak sesuai untuk berburu binatang. Kalau pergi pun penat sahaja yang dapat kerana binatang tidak merayap pada malam bulan terang. Kalau adapun culas dan sukar ditembak. So.. malam yang hangat ini dihabiskan dengan berbual-bual kosong sambil masak-masak meggi dan minum kopi. Aktiviti memanggil dan memasang jaring burung Wak-Wak dibatalkan kerana aktiviti memanggil burung Wak-Wak amat sesuai dibuat pada malam yang gelap gelita dengan disusuli pula oleh hujan yang renyai-renyai. Sama juga dengan berburu ayam hutan, hujan renyai dan malam gelap lebih sesuai kerana ayam akan tidur kepalanya disorongkan ke bawah kepak maka mudahlah untuk menembaknya.

Bulan yang terang benderang amat tidak sesuai untuk aktiviti memburu

Pada pagi ini kami bangun awal.. semuanya bersemangat untuk pergi megangkat jaring dengan harapan mendapat banyak hasil kerana pukat yang dipasang agak banyak. Hanya hasil jaring yang menjadi harapan untuk mengubat kekecewaan tidak dapat berburu pada malam tadi. Sebelum keluar mengangkat jaring, masing-masing bersemangat untuk menyediakan sarapan pagi untuk mengalas perut.

Semuanya nak tunjuk bakat jadi Quater Master

Pisau pun boleh buat kacau sup sardin


Piring astro buat pinggan makan nasi 

Mari-mari.. pakat-pakat cicah. bak kata peribahasa Melayu "Hati kuman sama dicicah, hati gajah sama dilapah".

Sardin cicah roti ciptaan Mr Farouk

Tempat tidur belum berkemas.. dah nak lari

Ready untuk pergi angkat jaring.

Hasil jaring pada pagi ini kurang memberangsangkan. Dapat la berbelas-belas ekor sahaja, tidak balik modal dengan harga pukat. Tapi tidak mengapa.. NEVERMIND, jangan niat pergi untuk mendapatkan hasil.. adakala kita kena akur dengan ketetapan ILAHI. Mungkin kali ini tidak ada rejeki tapi dilain hari rezeki hadir melimpah ruah. Sekurang-kurangnya kita dapat berkumpul dan bersosial bersama kerana cuti-cuti macam nilah peluang yang ada untuk berkumpul sanak saudara. Bila dah habis cuti nanti, masing-masing sibuk. Cuma WhatsApp Group Anak Cucu sahaja yang menjadi penghubung pengikat silaturahim antara kita. Secara tidak langsung, kita juga telah menambah satu lagi koleksi pengalaman kita dan aku pastinya dapat menambah satu lagi entri untuk blog Matdingunung yang dikatakan hampir berkubur itu. Pengalaman mandi air parit, pengalaman tengok najis gajah liar, pengalaman tidur di bawah embun, pengalaman makan ayam hutan goreng kicap dan pelbagai lagi pengalaman mana nak dapat kat kota metropolitan. Aku tak pernah serik dengan apa yang berlaku kerana aku cukup seronok dapat memenuhi hobi aku.Dan.. yang pastinya aku akan pergi lagi. Keluar hutan ni.. aku akan pergi lagiii.. aku akan berburu lagi. Tapi kali ini pemburuan aku bukan di Hutan tetapi....Sekian Terima Kasih. Jumpa lagi NEXT DESTINATION.

Assalamualaikum...WBT. Al-Fatihah untuk arwah ibu.