Thursday, 21 August 2014

CAMPING DI DANAU TO'BAN

Assalamualaikum... balik raya tahun ni tidak seindah tahun-tahun sudah. Raya 2014 merupakan tahun pertama aku beraya tanpa ibu di sisi. Ibu yang telah pulang ke rahmatullah selepas raya cina yang lalu meninggalkan impak yang cukup besar pada diriku. Tiada lagi ku rasa ketupat tiga bucu daripada air tangan ibuku yang cukup lemak dan sedap. Kakak sulongku cuba mewarisi resepi ketupat daripada arwah ibu tetapi jauh bezanya. Berkumpul pada hari raya kedua di rumah pusaka sudah kurang menyengat.

Alhamdulillah.. pada hari raya baru-baru ni semua pokok-pokok kayu peningggalan orang tua ku berbuah cukup lebat. Pohon manggis di hadapan rumahku yang cukup berusia juga tidak dijangka mengeluarkan buah yang sangat lebat dan isinya sedikit pun tidak rosak. Pohon longgang di belakang rumah sebelum ni hanya beberapa tangkai saja yang berbuah, tetapi selepas pemergian ibu aku, pokok tersebut mengeluarkan buah yang sangat lebat. Pokok pulasan di penjuru tanah pusaka juga mengeluarkan buah yang cukup tidak menghampakan. Pokok rambutan semuanya berbuah lebat sama ada rambutan jenis gula batu, anak sekolah, rambutan chekmong mahupun rambutan telan. Duku, langsat, dokong, rambai juga tidak menghampakan. Hampir semua pokok berbuah lebat. Memang selepas kematian ibu aku, pokok-pokok kayu yang ditanam oleh ibu bapaku sungguh galak mengeluarkan hasil dan amat luar bisa sekali untuk santapan anak-anak cucu dan cicitnya ibarat kata " harimau mati meninggalkan belang, ibu bapaku mati meninggalkan buah-buahan".

Yang sedikit mengecewakan hanyalah durian yang kurang menjadi. Pokok-pokok kelapa juga banyak hasilnya dan boleh disedekahkan kepada orang-orang kampung yang mahu digunakan untuk buat ketupat palas. Kawan-kawan yang berkunjung ke rumahku pada hari raya lalu aku hidangkan mereka dengan buah-buahan dan air kelapa muda sebagai minuman yang cukup menyelerakan. Tidak ada kuih-kuih raya mahupun nasi.

Oleh sebab ibu aku sudah tiada, maka tidak berapa memberi makna lagi sekiranya aku terus tinggal di rumah pusaka. Oleh sebab itu, pada hari raya ketiga, sebaik pulang daripada majlis tahlil di kubur ibu bapaku, aku menyiapkan barang perkhemahanku untuk keluar bercamping di Danau To'Ban. Ramai juga anak buah dan cucu sedara yang nak joint. Hampir semua lelaki ikut bersama mana yang berkelapangan. Tempat tu memang tip top. Segala kemudahan ada baik surau mahupun tandas. Kereta pun boleh masuk rapat ke tapak perkhemahan.Pemandangan sungguh indah. Pada malam hari, angin sepoi-sepoi yang bertiup begitu mendamaikan. Beberapa utas jaring aku bawa turun dengan harapan mendapat banyak ikan untuk dibakar pada malam hari.
































Lihatlah gambar-gambar tersebut. Tidak mahu aku mengarang lebih panjang untuk menceritakan segala-galanya. Petang yang hening.. malam yang mendamaikan dan pagi yang indah. Semuanya terangkum dalam edisi perkhemahan ku pada hari raya ketiga dan keempat yang lalu.

Wednesday, 25 June 2014

MENJARING IKAN DI DANAU TO'BAN

Assalamualaikum... Dari bandar masuk ke hutan kemudian masuk kubang gajah, lepas tu terjun sungai seterusnya masuk hutan dan akhir sekali turun ke Danau. Itulah rentetan aktiviti aku semasa cuti baru ni. Keinginan nak duduk di rumah sudah tidak ada feel sebab tak ada rumah nak tinggal. Nak duk rumah mak, sunyi la pulak tak de orang. Nak duduk rumah kakak, kurang selesa.. tup..tup.. tidur je merata sepanjang 5 hari percutian. 

Balik dari memburu ayam hutan di Aring, aku singgah sekejap di rumah arwah ibu untuk masak ikan-ikan hasil daripada pencarian di Kubang Gajah dan Sungai Galas. 18 ekor ikan sungai pelbagai jenis yang saiz XL cukup untuk satu keluarga besar makan. Malam tu aku tak bermalam di rumah pusaka tersebut sebab tak ada sesiapa. Semua adik beradik dah pulang ke rumah masing-masing selepas kenduri ikan sungai. Aku mengambil keputusan untuk balik ke rumah kakak ipar di kg isteri kat To Uban. 

Satu malam je aku bermalam kat situ, lepas tu aku dengan ditemani oleh 2 orang anak buah dan anak sulong aku terus ke Danau To' Ban untuk menjadi nelayan tasek pulak. Maklumlah.. pukat yang baru dibeli masih belum pulang modal lagi, maka terpaksalah digunakan lagi sekali agar hasil kali ini lebih baik daripada semalam semasa di sg Aring. Danau ni memang indah nian. Amat sesuai untuk aktiviti mencari ikan dan bercamping serta merakam photo. Sebelum ni aku sudah 3 kali bermalam kat tempat ni. Masa dulu-dulu, tempat ni memang kaya dengan pelbagai jenis ikan yang saiz XXXL. Sekali tarik pukat boleh makan satu kampung. Tetapi sejak akhir-akhir ini, ikan kat tasek ni sudah mula berkurangan kerana penduduk kat sini tamak dan tak ada kesedaran dalam menjaga hasil tasek. Rakus dalam haloba. Berbuat sesuatu untuk kepentingan diri sendiri tanpa memikirkan generasi akan datang yang turut berhak untuk merasai rezeki pemberian tuhan ini. Ada yang menggunakan Renjatan eletrik dan ada yang menggunakan bom untuk menarik keluar ikan-ikan yang berada di dalam tasik ini. Orang menjaring pula ada setiap hari. Sebab itulah ikan kat sini sudah jauh berkurangan berbanding masa aku mula-mula turun ke tasik ini suatu masa dulu

Ni gambar file.. tahun 2002. Masa ni masih banyak ikan yang menghuni tasek ini. Kaedah yang digunakan untuk menaikannya ialah menggunakan pukat tarik. Satu kampung bergotong royong untuk menariknya kemudian hasil yang diperoleh dimasak dan dimakan kat situ juga. 

Pada masa ini, keindahan tasek ini masih lagi terjaga tetapi sudah jauh berubah. Dulu masa aku baru-baru mengenali tasek ini, keindahannya memang tak boleh digambarkan dengan kata-kata.



Pulau ni sungguh cantik untuk merakan sunset dan sunrise kepada penggemar fotografi

Tempat ni sangat sesuai untuk aktiviti bercamping













5 utas jaring hanya sebanyak ini je yang dapat. Cukuplah... orang lain pun nak merasa juga.






Mengalas perut.. setelah penat berkayuh



Itulah serba sedikit kisah tentang aktiviti-aktiviti aku pada cuti sekolah baru-baru ni. Main tasek dengan bukit je lah. Nak naik gunung dah tak larat. Maklumlah.. dah berusia. Tapi tak adil rasanya perbuatan aku kerana agak mementingkan diri sendiri. Kasihan kat anak-anak aku, sepanjang cuti sekolah dibiarkan terperap kat rumah kakak ipar aku sedangkan aku senang lenang bergembira melayan hobi aku. Dahlah duk dalam rumah panas bagai dikukus disebabkan musim sekarang ni yang panas melampau. Aku tak pe lah.. duk dalam hutan suhunya sejuk, duk dalam bukit juga suhunya sejuk, duk tepi danau lagi tenang dan damai sebab angin sentiasa bertiup. Tidur malam pula di bawah embun, sudah tentu sejuk.

Aku balik awal ke Kuala Lumpur sebab dah tak tahu nak pegi mana lagi. Oleh sebab masa cuti ada lagi berbaki beberapa hari, maka dalam diam-diam aku mengambil keputusan untuk membawa anak-anak aku tidur kat hotel dan mandi kolam. Biarlah mereka turut gembira seperti aku juga. Hajat hati nak bermalam kat hotel Primula di Kuala Terengganu kerana kat hotel tu pemandangannya menarik dan kolam mandinya tepi laut, tetapi oleh sebab datang main terjah macam tu musim cuti sekolah maka semua biliknya sudah penuh di tempah. Pusing punya pusing.. ada la satu hotel kat tepi jalan besar yang masih ada kosong 2 bilik sebab orang yang tempah terdahulu tak datang. Rezeki anak-anak aku. Dapatlah juga mereka merasa mandi dalam tub dan mandi air panas kat hotel. Tidur pula dalam kesejukan dan berselimut tebal. Makan secara buffet hotel dan yang penting dapat MANDI KOLAM. 








Begitulah kisah cuti sekolah keluarga aku.. masing-masing ada aktiviti sendiri. Inshyaa Allah.. tahun depan kalau aku balik cuti, boleh merasa duk mah sendiri dah laa.. tak payah tumpang tidur mah orang.

SEKIAN TERIMA KASIH..