Friday, 3 August 2012

CADANGAN LAUK PAUK UNTUK BERBUKA

Sedar tak sedar, kita sudah berada di pertengahan ramadhan. Seperti biasa, apabila sampai ke tahap ni jemaah-jemaah teraweh di masjid atau surau semakin surut. Tidak terkecuali surau tempat aku sembahyang teraweh, pada malam ni juga jemaahnya sudah susut sehingga ada tiga saf sahaja. Kalau dibandingkan pada awal-awal puasa dulu, tok siak masjid atau surau terpaksa bentangkan tikar tambahan sampai ke luar untuk menampung jumlah jemaah yang ramai tetapi sejak akhir-akhir ni jemaahnya sudah semakin maju ke depan.

Biasanya juga apabila sudah sampai pertengahan ramadhan, kaum ibu mula pening kepala memilih menu yang nak dihidangkan untuk berbuka atau bersahur. Kalau pergi ke pasar, kaum ibu mula blur bahan mentah apa yang hendak dibeli untuk dimasak. Bila masuk ke dapur pula, satu lagi masalah timbul memikirkan apa yang hendak dimasak untuk juadah berbuka atau bersahur.
Alhamdulillah, syukur juga aku pada tuhan kerana mendapat seorang isteri yang pandai masak. Cakap saja makanan yang terlintas di hati aku untuk makan semuanya mampu disediakan.Masalahnya, aku  lebih suka makan lauk yang simple-simple saja untuk berbuka atau bersahur.Yang peliknya, lauk yang aku suka makan tu tak payah ada kemahiran untuk disediakan antaranya sambal mangga muda, ikan bakar tawar, sambal belacan, sotong rebus, kerang rebus, telur masin, budu dan ulam-ulam. Lauk yang moden-moden aku kurang suka. Kadang-kadang berlaku konflik aku dengan bini aku pasal penyediaan makanan. Bini aku tu suka makan lauk yang pelbagai bila berbuka tapi aku kalau dia masak lauk yang pelik-pelik tak sentuh pun. Kadang-kadang kecik hati jugak dia, tapi apa boleh buat.Anak-anak aku jenis tak kisah, hidang lauk apapun, dia bedal je.
Kalau orang bujang tak susah, pegi je kat bazar ramadhan semuanya ada. Tapi aku memang tak suka berbelanja kat bazar ramadhan, sekali sekala bolehlah layan anak-anak. Biar mereka pilih sendiri makanan yang dia nak makan. Anak-anak bila pegi kat bazar ramadhan bukan lauk-pauk yang diutamakan tetapi makanan lain seperti ayam bakar, roti john, murtabak, pizza atau kebab.
Sebenarnya bukan apa, aku kurang percaya dengan makanan yang dijual di bazar ramadhan. Maklumlah, bila masak banyak-banyak siapa tahu macam mana yang dia buat. Dari segi kebersihan memang la susah kita nak jangka, tawwakal sajalah. Orang yang jual air pula, kalau kuantiti yang banyak mana dia nak campur dengan air yang dimasak atau air proses, belasah air paip syabas aje. Mungkin tak semua, tapi kebanyakan macam tu.Sebab apa aku berani kata begitu... pasal aku pernah tengok dengan mata kepala aku sendiri. Baru ni masa aku pergi stadium Bukit Jalil nak tengok final bola sepak piala FA, masa aku dok tunggu giliran nak masuk tandas, tiba-tiba keluar seorang mamat yang jual air bawa dua tong yang penuh berisi dengan air paip. Bukan kat singki yang dia tadah tapi dalam tandas. Bila aku lepas buang air, aku pun naik tangga kemudian lalu ikut kawasan orang jual air yang berderet kat tepi lubang masuk ke tempat duduk penonton. Terlihat mamat yang tadah air tadi sedang tuang air dalam bekas air yang dijualnya. Confirm, air yang dituangnya itu adalah air yang ditadah dalam tandas tu laaa. Sapa tahu? aku tahu sebab aku tengok sendiri.Bukan nak fitnah atau nak buat cerita. Dulu pun aku pernah tolong member aku jual air pada satu karnival, air parit yang dia ambik untuk dicampur dengan air gula, kemudian masukkan perasa dan campurkan ais kiub. Habis juga dua tiga tong dijualnya. Orang berniaga ni sama je kat mana-mana pun. Kadang-kadang yang pakai ketayap pun buat perkara yang sama.(marah orang niaga air kat aku kalau dia baca artikel ni)"berkatalah yang benar walaupun pahit"

Biasanya setiap tahun di mana-mana bazar ramadhan pun akan ada orang sakit perut atau cirit-birit selepas makan makanan yang dibeli di bazar ramadhan. Peniaga lauk pauk biasanya akan mencampurkan lauk yang tak habis dijual semalam dengan lauk yang baru dimasak untuk dijual pada hari ni bagi mengelakkan berlakunya kerugian, sebab tulah perkara begini biasa terjadi. Ni satu lagi aku nak pecahkan rahsia juga berdasarkan pada pengalaman aku sendiri.Aku dulu pernah kerja kat syarikat katering. Syarikat ni boleh tahan juga pelanggannya kerana pemiliknya adalah orang berpengaruh yang berpangkat Dato'. Suatu hari tu, masa tengah sibuk kat dapur untuk menyediakan juadah berbuka bagi satu orang kenamaan yang mengadakan majlis berbuka puasa kat kediaman dia, dua orang kawan aku diarahkan untuk mengangkat satu periuk gulai daging yang telah siap dimasak. Tiba-tiba salah seorang tergelincir, maklumlah kat dapur kan, mesti ada tumpahan minyak atau air lalu periuk terlepas kat tangan. Apa lagi, gulai pun tertumpahlah hampir separuh periuk kat atas lantai.Supervisor terus mengarahkan semua pekerja yang ada di dapur supaya kaut balik gulai tersebut masuk periuk. Ada yang guna senduk, ada yang guna sudip bahkan kawan aku tu guna penyodok sampah untuk masukkan gulai tersebut dalam periuk. Memang aku tengok member aku tu basuh sepintas lalu penyodok sampah tu sebelum digunakan, tapi penyodok sampah tetap penyodok sampah yang sudah lebih 3 bulan digunakan untuk kaut sampah masuk ke dalam tong sampah. Logik ke benda tu buat kaut kuah gulai dari lantai masuk periuk untuk dihidangkan kepada orang yang berpuasa buat berbuka?? Eh.. tak masuk akal. Tapi perkara tu memang berlaku dan telah berlaku. Serius, aku tak tipu. Tapi kalau nak saman syarikat tu pun dah tak guna sebab kejadian ni sudah 20 tahun berlaku. Bukti pun tak de. Cuma aku cerita pengalaman aku jadi kitchen helper kat satu syarikat katering. Bila perkara ni aku ceritakan kat member aku yang kerja steward kat hotel lima bintang, dia kata kat tempat dia kerja pun bukannya jaga sangat kebersihan. Lebih kurang aje, tambah-tambah lagi kalau gaji ada sangkut, mesti pekerja akan buat kerja cincai sebagai protes.
Dalam harian metro baru ni pun ada dilaporkan tentang pekerja campur arak dalam makanan yang di masak untuk dijadikan juadah berbuka. Lagi dashyatttt. Kita mana tahu kan?



So, untuk lebih selamat dan lebih bersih adalah lebih baik kita masak sendiri juadah untuk kita makan.Sayur yang kita potong, kita basuh beberapa kali, siap dengan siram lagi. Ikan yang kita siang, kita bersih betul-betul sebelum dimasak. Air yang kita buat kat rumah, kita campur dengan air tapis atau air masak.Kita nak suap ke mulut sendiri, takkan kita nak buat cincai-cincai. Nanti gelap perut anak-anak kita nak belajar.

Eh.. dah meleret pulak cerita aku. dah keluar tajuk rupanya. Okeylah, kepada ibu-ibu yang pening kepala tak tau nak masak apa untuk juadah berbuka, ni aku nak share lauk pauk yang boleh anda pilih. Koleksi gambar ni adalah aku ambil yang bini aku masak. 


Sup Gear Box, ni memang lauk kegemaranku. Sesuai untuk berbuka atau bersahur

Tomyam Campur
Asam Pedas Melaka Kepala Ikan Salamon

Udang Celup Tepung

Siakap Masak Masam Manis

Kerabu Kacang Botol

Sambal Petai Ikan Bilis 
Pajeri Terung
Sotong Goreng Petai
Udang goreng pedas petai

Paru Goreng Kicap

Ayam Celup Tepung

Kari Kupang

Sotong Celup Tepung

Kerabu Nangka
Air asam perut lembu
Kerabu mangga campur sotong


Gulai Lemak Ikan Merah

Kerabu Cendawan Campur Taugeh
Salmon Pangang Black paper

Ikan Terubuk Bakar
Cencaru Sumbat

Air Asam untuk Cicah Terubuk Bakar
Asam Pedas Ikan Kerisi
Ayam Goreng Kunyit

Ikan Goreng Bersama Sos Cili
Kari Sotong

Sambal Mangga Muda dengan Udang Kering. Lauk yang paling aku gemar

Budu Tumis. Lauk kegemaranku
Kerang Rebus

Paru Goreng Bercili

Ketam Goreng Dalam Soso Cili

Goreng Lalah Bersoso Tiram

Sambal Belacan untuk dicicah dengan ikan bakar tawar

Ikan Kerisi Bakar Tawar Cicah Sambal Belacan atau Budu Tumis

Solok Lada

Kambing Panggang

Kerutuk Paru

Sup Ekor

Acar Timun

Nasi Ayam

Ayam Panggang Tandoori

Sayur Air Petola dengan Fucuk

Ikan Gelama Kering
Gulai Lemak Kuning Ikan Jenahak
Singgang ikan Tonggkol

Ulam Jering dan Timun
Asam Laksa

Meehon Bakso
Nasi Kerabu Kuning

Makaroni Bakar

Mi Goreng Mamak
Kuew Teaw Goreng Basah

Nekbab

Ketupat Sotong
Mi Meggi Ketam
Kuew Teaw Pattaya

Murtabak Raja
Mi Bandung Muar
Air Tembikai
Air Teh Bunga
Air Longgang


Air Manggo Special


Okeylah.. semua lauk pauk dan dessert ni bini aku yang masak dan buat sendiri. Tak de satu pun yang beli  kat bazar ramadhan kecuali teh bunga dan murtabak raja saja yang orang lain buat. Banyak-banyak makanan yang aku upload tu, cuma ada segelintir saja yang aku paling suka. Yang lain tu makan sekadar ambik hati bini. Harap entri aku ini banyak memberi manfaat dan idea kepada kaum hawa yang pening kepala pikir untuk menyediakan juadah buat suami dan anak-anak tercinta. Sekian terima kasih. Selamat Berpuasa 

4 comments:

  1. boleh bukak restoran dah wife tu...pelbagai juadah disediankan..pandai..

    ReplyDelete
  2. Banyak komitmen lain Nik.. tak leh nk niaga lagi. Bagi orang yang masih tak de kerja je lah yg berniaga. Nanti tutup periuk nasi dia orang plak. he..he..

    ReplyDelete
  3. Dapat idea terus nak msk ape menu berbuka arini....ngeee. ;)
    Thanks up resepi2 dlm blog...

    ReplyDelete
  4. waaa... rasa nak ambek bini u jadi cikgu ajar memasak den.. sedap.. banyak yang xpernah try lagi nie.. hehhe.. nanti mintak bini u tulis resepi eh.. syok weh..

    ReplyDelete