Tuesday, 24 February 2015

DEDIKASI BUAT SEORANG IBU

ASSALAMUALAIKUM WBT...

Hari ini 24 Februari 2015 genap satu tahun ibu dipanggil menghadap Illahi setelah menempuhi ranjau kehidupan selama 80 tahun. Sepanjang kehilangan ibu, terasa begitu sunyi sekali. Keinginan untuk pulang ke kampung sudah luntur. Rumah pusaka kelihatannya begitu suram. Sesekali aku ke bilik air, mataku asyik terpandang kain batik basahan mandi ibu yang masih bersidai kemas di ampaian dalam bilik air. Terasa seolah-olah ibu masih ada bersama walau jasadnya sudah lama tiada.

Sempena satu tahun pemergian ibu, aku mencipta satu sajak KHAS BUAT ARWAH IBU TERSAYANG..



DEDIKASI BUAT IBU

TERIMA KASIH IBU...
KAU MENJAGAKU BAGAI MENATANG MINYAK YANG PENUH
TATKALA  TIDURKU MASIH BERSULAM MIMPI INDAH
KAU TELAH BANGUN MENGHINGGAP API DI TEPI PERIGI
BUAT AKU BERDIANG DARIPADA SEJUKNYA AIR MANDI
YANG BAK CAIRAN SALJU
MEMBUATKAN DARAHKU HAMPIR BEKU
DAN TUBUHKU HAMPIR KAKU

TERIMA KASIH IBU...
DIKALA DINIHARI  AKU BERSIAP UNTUK PERGI  MENUNTUT ILMU
JARI JEMARIMU GALAK MENARI MEMUSING-MUSING BELAKANG KARIPAP
TAPAK TANGAN KEMATUMU BEGITU TANGKAS MENGGETEL CEK MEK
LALU KAU MENGHANTARNYA  KE WARUNG KOPI SEBAGAI BAHAN JUALAN
UNTUK MENAMBAH SEDIKIT PENDAPATAN
AGAR  ANAK-ANAKMU KEKENYANGAN DI TEMPAT MEREKA MENIMBA ILMU

TERIMA KASIH IBU...
DIKALA MENTARI  TEGAK  DI ATAS KEPALA
DIRIMU MASIH LAGI MENGADAP POKOK GETAH
BERTEMANKAN NYAMUK, PACAT DAN UNGGAS
MENGCAKAR SETIAP BATANGNYA  DENGAN PISAU TOREHAN
TERJENGKET-JENGKET MEMBIMBIT BALDI BESI
MEMUNGGUT HASIL  UNTUK DIJUAL
DAN HABUANNYA.. ANAK-ANAKMU YANG RAKUS MERATAHNYA

TERIMA KASIH IBU...
WALAUPUN BADANMU PENAT,
BETISMU BERSIMPUL URAT JAHAT
NAMUN.. KAU TERUS  GAGAH MENYEDIAKAN SEDIKIT JUADAH
UNTUK PERUT ANAK-ANAKMU YANG SENTIASA MENADAH
AGAR MENDAPAT TENAGA SEPERTI ANAK-ANAK ORANG LAIN

TERIMA KASIH IBU...
TATKALA MENTARI SUDAH DI PENGHUJUNG UFUK BARAT
ANAK-ANAKMU INI SUDAH PULANG DARIPADA BERMAIN
TETAPI KAU MASIH MEMERAH KERINGAT  MENGERJAKAN SAWAH
UNTUK MENDAPATKAN SEDIKIT BERAS
AGAR ANAK-ANAK MU TIDAK KEBULUR SEPERTI ANAK SOMALIA

TERIMA KASIH IBU...
TIDURKU KAU ULIT
TANGISKU KAU PUJUK
MAKANKU KAU SUAP
MANDIKU KAU LAP
PAKAIKU KAU SIAP
SAKITKU KAU RAWAT


TERIMA KASIH IBU...
KAU IBARAT SUMBU PELITA USANG
YANG SENTIASA MEMBAKAR DIRI
UNTUK MENERANGI SEKELUMIT KEGELAPAN
AGAR TEMPIAS SINARANNYA DAPAT DIRASA OLEH SETIAP ANAK-ANAKMU
SESUNGGUHNYA.. PENGORBANANMU TIDAK TERBALAS

TERIMA KASIH IBU...
TIDAK TERNILAI KASIH DAN BUDIMU PADAKU
YANG SENTIASA BERDOA DALAM TANGISAN
MEMOHON PADA ILLAHI
BAGI MEMASTIKAN DIRIKU TERUS BERJAYA
AGAR GENERASIMU MENJADI LEGASI
BERBAKTI UNTUK AGAMA,  NUSA DAN BANGSA


KARYA : EN. YUSDIN BIN YUSOF





KENANGAN BERSAMA IBU MENJADI MEMORI YANG INDAH SEPANJANG MASA


Mendapat hadiah yang istimewa daripada anak-anak setiap kali sambutan hari ibu..

Dapat mencium pipi seorang ibu merupakan satu anugerah yang cukup besar ertinya..

Ibu.. anak-anakmu tidak berjawatan besar, tetapi kami junjung budimu setinggi-tingginya. Walau setitis air mata duka ibu, kami tidak akan biarkan ianya menitis..






1 comment: